DAPATKAN UANG CUMA-CUMA DISINI ..!

PENGAMANAN SISTEM KOMPUTER PADA WAKTU TERKONEKSI PADA INTERNET

Sabtu, 29 Januari 2011

Menjaga browsing online yang tetap aman membutuhkan lebih dari sekedar menginstal beberapa program keamanan internet. Jauh lebih penting dari itu adalah kitapun harus mengetahui titik-titik rawan yang perlu dihindari. Sekalipun software keamanan internet sudah berlipat-lipat Anda install tetapi sering bertindak ceroboh ketika surfing internet semua itu bisa jadi sia-sia saja. Ingat tidak ada keamanan 100% diinternet. Untuk melindungi komputer Anda, di sini ada 10 Jalur Berbahaya Terinfeksi Virus perlu Anda hindari.

1. Browsing Web dengan javascript diaktifkan secara default. Jika javascript pada browser disetting default, dari sanalah penyerang bisa memasukkan script berbahaya. Mereka bahkan dapat memperbarui file yang terus menerus dengat tool otomatis untuk mengemas kembali biner dalam upaya untuk memotong scanner berbasis signature. Semua browser sama-sama rentan terhadap malware berbasis Web,termasuk Firefox, Opera, dan Internet Explorer. Menonaktifkan Javascript pada semua namun lokasi paling terpercaya akan pergi cara panjang terhadap web browsing yang lebih aman.

2. Menggunakan Adobe Reader/Acrobat dengan pengaturan standar. Adobe Reader kebanyakan dengan pre-installed pada komputer.Kerentanan dalam Adobe Reader dan Adobe Acrobat adalah terutama paling umum pada infeksi vekto, tidak ada bar. Pastikan Anda tetap up-to-date dengan versi terbaru dari produk Adobe, tetapi ini tidak mudah. Untuk menggunakan Adobe Reader (dan Acrobat) dengan aman, Anda harus membuat beberapa tweak untuk pengaturannya.

3. Mengklik link dalam email atau IM yang tidak diminta. Link berbahaya atau penipuan sering terdapat dalam email dan IM yang merupakan malware dan serangan rekayasa sosial. Membaca email dalam teks biasa dapat membantu mengidentifikasi link yang berpotensi berbahaya. Hindari mengklik link dalam email atau IM yang diterima secara tak terduga terutama jika Anda tidak tahu pengirimnya.

4. Mengklik pada iklan popup yang mengklaim komputer Anda terinfeksi. Rogue Scanner adalah kategori dari software scam kadang-kadang disebut sebagai scareware. Rogue scanner menyamar sebagai antivirus, antispyware, atau perangkat lunak keamanan lainnya, mengklaim sistem pengguna terinfeksi untuk mengelabui mereka agar membayar untuk mendapatkan versi lengkap. Hati-hati dengan iklan popup.

5. Log in ke account dari link yang diterima dalam email, IM, atau jejaring sosial. Jangan pernah login ke account setelah diarahkan melalui link yang Anda diterima di email, IM, atau pesan jejaring sosial (misalnya Facebook). Jika Anda mengikuti link yang menginstruksikan Anda untuk login maka setelah itu Anda akan terperangkap.

6. Tidak menerapkan patch keamanan untuk semua program. Kemungkinan ada lusinan kerentanan keamanan yang menunggu untuk dieksploitasi pada sistem Anda. Dan bukan hanya Windows patch Anda yang perlu dipikirkan. Anda membutuhkan patch untuk software yang Anda gunakan. Adobe Flash, Acrobat Reader, Apple Quicktime, Sun Java dan kumpulan aplikasi pihak ketiga lainnya yang biasanya rentan terhadap keamanan host menunggu untuk dieksploitasi. The Free Secunia Software Inspector membantu Anda dengan cepat menemukan program mana yang membutuhkan patch dan di mana mendapatkannya.

7. Mempercayakan perlindungan 100% kepada antivirus. Mungkin Anda memiliki antivirus yang telah diinstal dan menjaganya agar tetap up-to-date. Itu awal yang baik. Tapi jangan percaya bahwa semua antivirus aman 100%. Bahkan antivirus terbaru dapat dengan mudah terjangkit malware baru, karena penyerang merilis secara rutin puluhan ribu varian malware baru setiap bulan. Oleh karena jangan tertidur dengan adanya antivirus.

8. Tidak menggunakan perangkat lunak antivirus. Banyak pengguna secara keliru percaya bahwa mereka dapat menghindari malware hanya dengan cara manual. Sebagian besar malware saat ini disampaikan secara diam-diam melalui Web, dengan memanfaatkan kerentanan dalam perangkat lunak. Anda harus memiliki perlindungan perangkat lunak antivirus. Pastikan perangkat lunak antivirus Anda dikonfigurasi untuk secara otomatis memeriksa update program sesering mungkin atau minimal sekali per hari.

9. Tidak menggunakan firewall pada komputer. Tidak menggunakan firewall adalah serupa dengan meninggalkan pintu depan terbuka lebar di jalan yang ramai. Ada beberapa pilihan firewall gratis yang tersedia saat ini termasuk yang built-in firewall pada Windows XP, Vista dan Windows 7. Pastikan untuk memilih firewall yang menawarkan perlindungan inbound dan outbound yang baik.

10. Terjebak phishing atau penipuan jejaring sosial. Sama seperti Internet memudahkan pencarian legitmate,begitu juga yang memudahkan scammers, penipu, dan penjahat online lainnya untuk melaksanakan kejahatan virtual mereka yang berdampak pada kehidupan nyata keuangan kita, keamanan, dan ketenangan pikiran. Scammers sering menggunakan cerita terdengar sedih atau janji-janji kekayaan cepat dan memohon kita untuk bersedia menjadi korban kejahatan mereka. Melatih akal sehat adalah salah satu cara terbaik untuk menghindari penipuan online. Untuk bantuan tambahan, pertimbangkan untuk menginstal salah satu dari free toolbar anti-phishing.

0 komentar:

Poskan Komentar