DAPATKAN UANG CUMA-CUMA DISINI ..!

Ramadhan: Tak Merasa Mr A, Jangan Panik!

Senin, 06 Juni 2011
Politikus Demokrat, Ramadhan Pohan, mengatakan, para politikus berinisial A yang tak merasa mengobrak-abrik Partai Demokrat tak perlu terlalu reaktif. Menurut dia, siapa pun yang tidak terlibat di dalam niat untuk menghancurkan Demokrat tentu tak akan ambil pusing dengan pernyataannya tentang "Mr A".

"Aku enggak pernah bilang Mr A (dari) Golkar atau koalisi atau bukan koalisi. Jadi, siapa pun yang enggak merasa Mr A jangan panik, siapa pun yang tidak berwacana dan melakukan upaya mengobok-obok Partai Demokrat santai saja," katanya kepada wartawan, Senin (6/6/2011).

Ramadhan mengatakan, banyak pihak yang memang ingin melancarkan serangan opini kepada Demokrat dan juga Presiden Susilo Bambang Yudhoyono secara pribadi. Tak hanya di luar Demokrat, tetapi juga di internal Demokrat. Anggota Komisi II DPR ini juga menolak jika dirinya disamakan dengan pengirim pesan singkat (SMS) gelap yang dinilai berisi fitnah terhadap Presiden SBY dan Demokrat, beberapa waktu lalu.

Menurut dia pula, pengiriman SMS gelap tersebut merupakan peristiwa hukum, sementara Mr A yang dimaksudkannya merupakan peristiwa politik. "Lucu saya diminta melaporkan A ke polisi. Saya hanya ingin sisi moral dan etika, mbok ya jangan intervensi ke parpol lain. Saya berbeda dong, SMS gelap tidak menampilkan jati diri, saya menampilkan diri dan menyampaikan hal faktual. Untuk para politikus lain, enggak usah repot. Kenapa jadi repot?," tuturnya.

Mengenai sikap Fraksi Demokrat terhadap pernyataannya tentang Mr A, Ramadhan mengaku enggan mengomentari tindakan sesama pengurus dari Partai Demokrat.

Sebelumnya, baik Wakil Ketua Umum Fraksi Demokrat Max Sopacua maupun Ketua DPP Partai Demokrat Sutan Bhatoegana menyatakan bahwa pernyataan Ramadhan adalah pernyataan pribadi, bukan partai. Sejak dilontarkan pada pekan lalu, siapa sosok Mr A masih menjadi misteri. Sejumlah politikus berinisial A ataupun partai politik lain meminta agar Ramadhan mengungkap jati diri siapa Mr A yang dimaksudnya untuk menghindari prasangka. KOMPAS.com

0 komentar:

Poskan Komentar