DAPATKAN UANG CUMA-CUMA DISINI ..!

Demokrat: Ada Skenario Hancurkan Demokrat

Minggu, 29 Mei 2011
JAKARTA, KOMPAS.com — Sejak nama politisi Demokrat, M Nazaruddin, dikaitkan dengan kasus dugaan suap proyek pembangunan wisma atlet SEA Games, perguliran kasus ini semakin liar. Kasus ini pun membuka sinyalemen lama mengenai adanya perpecahan yang diakibatkan faksi-faksi di tubuh Demokrat pascakongres tahun 2010. Ketua DPP Partai Demokrat Kastorius Sinaga mengungkapkan, kisruh yang terjadi di internal partai disebabkan adanya pihak-pihak lain yang memanfaatkan momentum kasus Nazaruddin.

"Sangat nyata dan meyakinkan bagi kami dan Pak SBY bahwa ada pihak-pihak lain yang berhubungan dengan rivalitas politik dengan memanfaatkan kasus Nazaruddin sebagai strategi atau celah untuk menghancurkan Demokrat. Ini untuk kepentingan (pemilu) 2014," kata Kastorius saat dihubungi Kompas.com, Minggu (29/5/2011).

Siapa pihak yang ingin menghancurkan Demokrat? "Saya tidak bisa sebutkan siapa mereka. Tetapi, kita sudah punya data itu, baik itu berdasarkan orang-orang lapangan kita maupun hasil analisis kita terhadap perkembangan aktual," ujarnya.

Bahkan, lanjut Kastorius, partainya sudah memetakan pola "serangan" yang dijalankan dan di wilayah mana pihak-pihak itu beroperasi. Ketika ditanya apakah lawan politik itu partai atau individu yang punya keinginan bertarung pada tahun 2014, Kastorius enggan merincinya. "Yang jelas, mereka adalah lawan politik yang ingin menyerang tidak dalam satu wujud, tetapi punya tujuan yang sama menjadikan Demokrat dan SBY sebagai common enemy. Kami waspada menghadapinya. Mereka ingin Demokrat tidak dipercaya dan kader-kadernya tidak punya modal sosial politik lagi," papar Kastorius.

Pada pertemuan dengan pengurus DPP Partai Demokrat, Sabtu (28/5/2011) malam, menurut Kastorius, Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono meminta semua kader partainya untuk kompak dan tidak terpecah belah.

"Pak SBY menekankan kepada kader agar tetap waspada agar tidak membuka front pertentangan dengan pihak lain. Pada saat ini, Demokrat sedang menghadapi ujian berat, butuh energi, dan kekompakan sehingga membuat pertentangan dengan lembaga lain yang akan merugikan partai dan membuat celah penetrasi perpecahan," ungkapnya.

0 komentar:

Poskan Komentar