DAPATKAN UANG CUMA-CUMA DISINI ..!

Mahfud Tak Merasa Dilecehkan Ruhut

Rabu, 25 Mei 2011
— Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD mengaku tak merasa dilecehkan secara personal oleh politisi Partai Demokrat Ruhut Poltak Sitompul terkait almamaternya. Alumnus Universitas Gadjah Mada (UGM) ini mengaku tak ingin membangga-banggakan almamaternya.

"Saya tak ingin dan tak suka menyebutkan (almamater) karena itu terlalu mewah," kata Mahfud kepada para wartawan di Gedung MK, Jakarta, Rabu (25/5/2011).

Sebelumnya, pada acara Jakarta Lawyer's Club di tvOne, Selasa (24/5/2011) malam, Ruhut sempat mempertanyakan almamater Mahfud. Selama ini, Mahfud disebut sebagai Guru Besar Universitas Islam Indonesia (UII). Sejak menyatakan bahwa mantan Bendahara Umum Partai Demokrat M Nazaruddin menyuap Sekjen MK Janedri M Gaffar, Ruhut kerap bersikap sengit terhadap Mahfud.

"Saya ini lulusan Unpad (Universitas Padjadjaran)," kata Ruhut.

Akibat kejadian ini, sejumlah mahasiswa UGM mendatangi Mahfud hari ini. Para mahasiswa ini menilai Ruhut telah melecehkan almamater UGM. Bahkan, kata Mahfud, ada beberapa mahasiswa yang berniat mengajukan tuntutan hukum kepada Ruhut.

"Masak UGM mau dibandingkan dengan universitas lain, yang orang tahu universitas lain itu tidak lebih bagus juga kalau dibandingkan UGM," kata Mahfud.

"Jadi, saya anggap dia itu melecehkan UGM," tambah Mahfud.

Mahfud mengaku para mahasiswanya protes mengapa dirinya tak pernah menyebutkan secara terbuka bahwa dirinya lulusan UGM. Padahal, Mahfud menyelesaikan studi S-1, S-2, dan S3-nya di UGM. Tak hanya itu, Mahfud juga menjadi guru besar di salah satu kampus ternama di Indonesia tersebut.

Terkait protes ini, Mahfud hanya mengatakan bahwa medialah yang memberikan atribut Guru Besar UII. Akhirnya, nama Mahfud melekat dengan UII.

"Saya sendiri lebih suka menyebut lulusan Air Langgar. Air yang di sampingnya banyak surau. Langgar itu pondok pesantren," imbuh Mahfud. KOMPAS.com

0 komentar:

Poskan Komentar